Berita

Hati Sumber Kebahagiaan Sejati

Berita / 19 Jan 2022

Hati Sumber Kebahagiaan Sejati 

 


 

Saat ditanya apakah memilih bahagia atau menderita, sebagian besar orang akan menjawab bahagia. Ketika diminta menjawab berapa lama perasaan bahagia itu ingin dimiliki, orang juga akan memilih bahagia terus-menerus dan selamanya.

Ya, selamanya. Itulah keinginan hampir setiap orang, selalu ingin bahagia. 

 

Mengapa? 

 

Perasaan bahagia yang muncul ternyata memiliki pengaruh yang amat baik bagi keadaan psikis setiap orang. Menurut para ahli, secara alamiah, tubuh akan memproduksi hormon serotonin dengan kadar yang sesuai saat perasaan bahagia itu hadir. Hormon ini bertugas menjaga suasana hati selalu nyaman dan terhindar dari rasa cemas.

 

Lalu bagaimana cara mempertahankan agar perasaan bahagia itu terus muncul?

 

Erbe Sentanu, dalam bukunya Quantum Ikhlas, menyarankan agar setiap orang bersyukur atas semua yang didapatkannya setiap saat dan merasakan kenikmatan memiliki yang telah diraihnya selama ini. Lebih lanjut beliau menyatakan bahwa sumber dari segala kebahagiaan yang diraih setiap orang berasal dari hatinya . Hati yang dipenuhi rasa ikhlas akan menunjukkan jalur energi Ilahi yang terbuka. Sedangkan, hati yang dipenuhi kecemasan dan ketakutan akan menunjukkan jalur energi Ilahi yang tertutup. 

 

Banyak pendapat yang berbeda tentang apa itu bahagia. Namun berbagai perbedaan itu merujuk kepada satu hal yang sama, yaitu kepuasan hidup. Martin Seligman, dikenal sebagai Bapak positive psychology. Ia menyebutkan ada 3 jenis kebahagiaan, berupa; pemberian dan rasa nyaman, perwujudan kekuatan dan kebajikan,  dan makna dan tujuan hidup. Bahagia, memang seharusnya dimiliki oleh setiap orang. Karena menurut fitrahnya, manusia diciptakan dengan berbagai kelebihan dan kesempurnaan. Kebahagiaan menjadi sesuatu yang harus diciptakan dan diusahakan secara sadar. Hadirnya kebahagiaan di setiap detik kehidupan manusia menjadi amat penting. Karena begitu banyak dampak positif dan perubahan yang ditimbulkan. 

 

Salah satu yang sering dibahas adalah produksi hormon serotonin dalam tubuh ketika perasaan bahagia itu muncul. Hormon ini membuat tubuh menjadi terasa sangat rileks, nyaman, pikiran terasa begitu terbuka, dan kecemasan seolah hilang.  Memang, beberapa makanan dan minuman tertentu ditengarai mampu mendorong produksi serotonin dalam tubuh. Namun, pengaruhnya terhadap tubuh bersifat sementara. Pengaruhnya akan hilang jika tidak mengonsumsi makanan dan minuman itu.

 

Tubuh dengan kondisi psikis seperti itu tentu akan memiliki keuntungan yang begitu banyak. Secara alamiah tubuh akan semakin sehat dan tidak mudah terjangkit penyakit. Dampak seperti ini sebenarnya yang harus menjadi perhatian untuk meraih kesuksesan tanpa harus diliputi perasaan stress yang berlebihan. Seperti yang dikemukakan Erbe Sentanu, “Ukuran sukses sejati terletak pada kemampuan Anda merasakan pikiran bahagia”. Jika demikian bagaimana cara menemukan sumber kebahagiaan itu?

 

Ternyata, sumber kebahagiaan sejati itu amat dekat dan bersemayam dalam diri setiap orang. Ia memiliki navigasi tersendiri  untuk memandu setiap orang menjadi baik atau buruk . 

Nabi SAW bersabda:

Ingatlah bahwa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahwa ia adalah hati (jantung)” (HR. Bukhari no. 52 dan Muslim no. 1599).

 

Di era manusia mengutamakan pikiran sebagai navigasi andalan dalam mengatasi solusi hidup, hati menjadi terabaikan untuk digunakan. Hati hanya dipandang sebagai ungkapan perasaan semata yang amat subjektif untuk mengatasi masalah kehidupan. Padahal sejatinya Ia akan menjadi penentu baik atau buruk jasad dan jiwa seseorang. 

 

Hati yang baik akan menghadirkan kebahagiaan yang berlimpah. Sementara hati yang buruk tentu menghadirkan perasaan cemas, galau dan takut, Menjadikan hati selalu dalam keadaan baik tentu harus dilatih secara sadar dan terus menerus. Tahapan – tahapan pelatihan hati harus menjadi agenda utama untuk dilakukan jika seseorang ingin menghadirkan perasaan bahagia setiap saat.

 

Erbe Sentanu, dalam bukunya Quantum Ikhlas, merumuskan instrumen utama manusia dengan Sistem Navigasi Kata Hati. Ia membagi instrumen pelatihan hati menjadi Zona Nafsu dan Zona Ikhlas. Saat seseorang selalu berada dalam zona nafsu, maka hatinya selalu dipenuhi berbagai keinginan namun terasa menyesakkan dada. Hatinya selalu diselimuti oleh energi rendah. Hatinya selalu diselimuti perasaan negatif; cemas, takut, keluh kesah, dan amarah.

 

Sebaliknya, hati yang selalu berada dalam zona ikhlas akan terasa lapang dan bebas hambatan. Energi yang menyelimuti adalah berbagai perasaan positif yang berenergi tinggi seperti rasa syukur, sabar, fokus, tenang dan bahagia. Zona Ikhlas inilah yang akan menempatkan perasaan kita selalu merasa enak (positive feeling). Kita harus selalu mengakses zona ini karena hidup kita tergantung pada perasaan kita. Perasaan kita inilah yang akan menjadi navigator untuk memberitahu kita selalu berada ‘di jalan yang benar’.

 

Untuk mendapatkan kebahagiaan sejati, mulailah melatih hati dengan selalu mengakses zona ikhlas. Lakukan setiap saat dan dalam keadaan seperti apapun setidaknya dalam 21 hari pertama untuk merasakan suasana ikhlas. (skrd)